Cari Blog Ini

Jumaat, 31 Julai 2009

Telur ayam

Pernahkah kita terfikir,
dari mana asalnya telur (ayam / itik) tersebut (dari mana keluarnya)?
Pernahkah kita terfikir untuk membasuh telur tersebut sebelum digunakan samada menggoreng, merebus atau sebagainya?
Contoh :

Cuba anda warnakan ia dan anggaplah ianya baru diperolehi dari kedai, kemudian anda ambil untuk dijadikan telur dadar.
Secara kebiasaannya anda akan pecahkan ia di dalam mangkuk / pinggan, kemudian anda masukkan bawang, garam dan sebagainya.

Cuba anda perhatikan jari jemari anda, adakah jari jemari anda terdapat warna seperti warna yang anda warnakan pada telur berkenaan? Sekiranya ada? Apa perasaan anda?

Cuba kita tukarkan warna tersebut kepada najis haiwan tersebut (ayam / itik). Adakah / Bukankah makanan anda bercampur najis? Adakah ianya haram dimakan? Adakah ianya tergolong dalam najis yang dimaafkan? ANDA SANGGUP MAKAN NAJIS?

Bukankah memakan makanan haram tempatnya di NERAKA? Penyelesaiannya mudah. Setiap kali anda ingin memasak berasaskan telur, pastikanlah ianya dibasuh terlebih dahulu.

Pastikan najis dan selaput licin yang menyelaputi kulit telur disingkirkan sepenuhnya. Selaput licin ini dapat dirasai apabila kulit telur mula terkena air. Ingatlah makanan yang anda makan akan membentuk peribadi anda... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ...

Fikirkan... ... ... ... .

Seeloknya selepas membeli telur basuhkan kesemuanya dahulu kemudian baru disimpan



3 ulasan:

din3187 berkata...

info yang menarik bro..sesuai dengan contoh yang diberi..

memang betul..kadang2 kita lupa nak basuh telur tu terlebih dahulu. kalau sebiji dua senang la kan..tapi kalau nak masak banyak2 tu macam mana yer?

terkiniadmin berkata...

masak banyak, telur tu bukannya nak dipolish, macam kenduri memadai di rendam dan dibilas dengan air dan gosok mana yg patut. Satu lagi kadang2 bila nk masak telur kita ketuk dengan sudu siap dengan serbuk2 telur masuk sekali...

Tanpa Nama berkata...

lau xbasuh tlur pon bley kne salmonellosis....